Makanan Sehat Kita!

Makan gudangan tidak menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi, dan gangguan kehamilan dan janin

SEO Tangan Gatal Ternyata Tak Mudah

Sudah seminggu lebih blog ini tak ada posting baru. Dulu Pakde pernah ngajarin saya SEO tangan gatal (sebenarnya bukan diajarin, tapi saya baca postingannya, biar kesannya exklusif,pake kata “diajarin” aja ya, ekekek…). Dulunya, setelah dapet nasehat dari Pakde S. niat saya adalah begini : “Kalo Pakde sehari 1 posting, saya bisa 3x sehari, kayak makan ah” (makan aja lom tentu 3x sehari T_T)

Kenyataannya, posting seminggu sekali aja keteteran. Sulitnya mengatur waktu, waktu ngeblog jadi ilang.  Gak pake acara i-netan aja dah cape bener, apa lagi pake posting, yang musti mikir dulu sbelum nulis (mungkin kalo dah ahli gak usah mikir kali ya?). Kalo anda orang super sibuk yang bisa posting tiap hari tanpa mengganggu aktivitas, saya pingin berguru sama anda.

Dari kejadian di atas, saya simpulkan kebanyakan orang semangat saat pertama mengenal sesuatu (ato saya aja ya x? wew…). Setelah itu, perlahan-lahan akan mulai bosan dengan apa yang ia lakukan. Orang paling gila menurut saya adalah orang tanpa rasa bosan (robot mungkin ya…). Trus, gimana biar niat awal bisa disimpen lama? Hmm… (dengarkan goldenways aja, wkwkwk…) sepertinya sulit diungkapkan, tapi semua itu tergantung orangnya sendiri, apa yang dia mau, jadilah mendekati itu.

Bentar lagi libur Natal dan Tahun Baru, hore… mari mengeblog ria lagi, hehe…

NB : Mohon maaf atas tulisan di atas yang tidak jelas ini. Yang punya lagi mehong (baca: ½ gila). Tulisan ini hanya luapan tangan saya karena sudah gatal-gatal (sok gatal) tidak ngeblog lebih dari 10 hari. Harap maklum kalau isinya tidak jelas (emang biasanya jelas? wkwkwk…).

Desember 21, 2008 Posted by | bisnis, cari masukan | , | 4 Komentar

Ajarkan Aku SEO

Susahnya belajar SEO. Apalagi untuk bahasa Inggris. Belum cari kata2 yang bagus untuk SEO, sudah kesulitan menerjemahkan. Emang susah nulis artikel Inggris, pantas AdSense banyak ditinggalkan dan beralih ke PPC lokalan yang tentu saja mensuport bahasa Indonesia (ya iyalah..).

Dulu, kira2 3 bulan yang lalu, saya pernah cari jurus SEO. Jalan2, baca blog orang, cari tips mendatangkan pengunjung. Barangkali ada jurus mudah, gila,  dan mantap, hehe…  Setelah lama muter2, akhirnya saya menemukan cara yang agak gila. Jurus itu adalah SEO dewa mabuk. Ya, SEO itu terdengar lumayan gila saat saya liat pertamax. Yang diperlukan hanya kegilaan posting, kalo gak salah waktu tak baca itu bisa 40-an posting sehari kalo di rata2 (poeng…). Bagaimana mungkin bisa menulis 40 postingan per hari nya, dengan tulisan jujur (baca : tidak copas). Kecuali mempekerjakan puluhan orang, mungkin.

Dari banyak SEO yang laen, seperti tangan gatalnya Pakde Sum, monyet birunya mas Cosa, dan banyak SEO laen yang saya tidak tau, SEO dewa mabuk yang saya coba pertamax. Karena sepertinya gampang posting ngawur 40 sehari dengan copas (copas mania gitu). Akhirnya, saya buat blog di blogspot, lalu posting 50 sehari (itu batas posting tiap hari tanpa diperlukan nomor verifikasi), kalo gak males dan lupa. Sampe posting ke 300-an, saya sudah lelah, tiap hari maen copas dari artikel2 di internet. Karena pengunjungnya pun hanya 1, 2 per hari, (menyedihkan) saya hentikan jurus SEO ini.  Tapi menurut penulis SEO, dia sampe 700an posting. Saya tak tau kalo dilanjut apakan bisa mendatangkan sampe ribuan pengunjung seperti yang penulis (SEO dewa mabuk) bilang. Kalo saya, pernah hasilkan 3 dolar 1 hari dengan pengunjung rata2 100 per hari, mungkin kalo 1000 pengunjung bisa 30 dolar per hari (wekekek… ngimpi). Karena kebetulan saya pake keyword yang agak mahal kliknya. Mungkin kalo dari sampean ada yang sudah coba SEO dewa mabuk ini dan berhasil (yang gagal gak usah), ato punya SEO yang laen, ato tips2 SEO baru, bisa bagi info disini :D.

Sebab saya ingin belajar SEO 😀 (waduh telat ki aku, mo kul dolo, jadi buru2, hosh3…)

Oktober 20, 2008 Posted by | bisnis, cari masukan | | 9 Komentar

Cari Burung atau Bonsai?

Beberapa hari yang lalu teman saya yang namanya (disensor) sedang maniaknya sama fotografi. Setelah hunting foto di taman sari (Jogja), entah karena apa, besok2nya langsung ngebet cari burung di Jogja. Wew, Katanya sih pingin ikut lomba fotografi tentang burung di alam bebas.

Berhubung di Jogja gak ada tempat wisata burung di alam bebas, kebanyakan malah di dalam sangkar, dan tentu saja di dalam celana (hus…), jadi niatnya pun batal. Wah… sayang juga tuh gak jadi.

Trus saya usul, gimana kalo cari bonsai aja di hutan. DI hutan barang x ada burung bebas bisa difoto + skalian cari bonsai. Jalan-jalan ke hutan juga jarang2, skalian touring, hehe… Soalnya dulu pernah liat film (film apa lupa) yang di tengah2 critanya ada kegiatan cari bonsai, tak liat seru juga, di hutan, banyak batu, di tepi2 tebing, susah payah akhirnya malah jatuh dari tebing dapat bonsai.

Tapi masalahnya, saya gak tau di hutan mana yang banyak bonsainya. Barang x di antara pembaca sex-an(baca: sekalian) ada yang tau, silakan kasih info di komen bawah. Kalo bisa hutan yang deket2 jogja ya, untuk wisata burung bebas di jogja sex-an juga kalo ada yang tau.

Trima kasih untuk infonya 😀

Oktober 12, 2008 Posted by | cari masukan | | 1 Komentar